Monday, 23 May 2016

NILAI IKLAN DENGAN BIJAK


Satu aspek paling penting yang perlu diingat oleh orang ramai ialah jangan mudah tertipu dengan iklan.  Hal ini bukan bermaksud iklan sengaja membuat penipuan, tetapi iklan pada hakikatnya sering membuat kita tertipu dan tersilap membuat pilihan.

Sememangnya semua jenis iklan akan menunjukkan sesuatu yang hebat dan menarik.  Itu satu ciri yang tidak terkecuali bagi semua iklan.  Disebabkan terlalu asyik dengan iklan yang menarik, ramai terdorong membeli atau melanggan sesuatu yang sebenarnya tidak diperlukan.

Kerana itu, aspek paling penting sebelum membuat keputusan membeli ialah apakah keperluan atau kepentingan membeli barang yang yang ditawarkan itu.  Keputusan itu mestilah bebas daripada pengaruh iklan.

Pengguna sepatutnya menggunakan iklan sebagai membuat pilihan mana yang lebih baik dan sesuai dibeli, bukannya menentukan apa yang perlu dibeli.

Oleh sebab itu pengguna boleh membuat pilihan tanpa mudah terpengaruh dengan iklan yang hebat.  Teliti dan periksa dahulu kebenarannya.  Sesuatu yang diiklankan mungkin hanya gimik dan sesuatu yang dilebih-lebihkan.

Tindakan ini perlu dilakukan terutama jika ingin membeli barang yang mahal.  Biar kita lebih cerewet membuat pilihan asalkan kita mendapat pilihan terbaik.  Keputusan membeli dan mengguna perlu diutamakan agar tidak menanggung kerugian akibat sikap mudah percaya kepada iklan.

Sering kali pengguna akan berbelanja lebih semasa tawaran hebat.  Sikap ini berpunca tidak mahu melepaskan peluang itu.  Potongan harga yang diberikan dalam peratusan yang besar dan tawaran barang percuma dirasakan rugi jika tidak direbut.

Sepatutnya pengguna perlu menilai sebarang tawaran dengan teliti.  Hal ini demikian kerana didapati kebanyakan barang yang diberi potongan harga istimewa keadaan kualitinya tidak elok, barang stok lama, fesyen lama, barang cacat dan hampir tamat tempoh.

Biasanya barang jenama terkenal yang dikawal mutunya tidak akan diberi tawaran istimewa.  Jika ada tawaran potongan harga diberikan, ia hanya dalam peratusan kecil.  Bahkan kebanyakan barang berjenama tidak ada potongan langsung.

Dengan kata lain, pengguna perlu berhati-hati apabila ingin merebut atau menerima sesuatu tawaran yang didakwa istimewa.  Ingatlah, apalah gunanya mendapat potongan harga yang tinggi sendangkan kualiti barang amat rendah.  Mungkin ia boleh mendatangkan bahaya kepada penggunanya.

Renungkan sejenak kata orang-orang tua, biar kalah membeli asalkan menang memakai.  Kata-kata itu menasihatkan kita agar tidak mudah terpengaruh dengan tawaran murah.

Justeru, janganlah mudah terpengaruh dengan iklan.  Jadilah seorang pengguna yang bijak menilai sesuatu iklan.  Gunakan iklan sebagai penduan membuat pilihan dan mendapat maklumat mengenainya dan bukannya menjadi mangsa kepada iklan.

NAMA DITEGAH DIBERI KEPADA ANAK


Sesungguhnya Allah SWT itu indah dan menyukai keindahan dan kebaikan. Antara keindahan itu ialah memberi nama yang baik bagi anak dan tidak mengelak nama yang mengandungi makna buruk.

Islam adalah agama kemudahan seperti yang disebut dalam firman Nya yang bermaksud: “Allah menghendaki kemudahan bagi kamu.” (Surah al-Baqarah, ayat 185).

Justeru, Islam selalu menginginkan kemudahan meskipun hal-hal yang berkaitan dengan pemberian nama dan Islam tidak menyukai sebarang kesulitan berlaku berkaitan pemberian nama.

Dari segi akidah, Islam melarang umatnya memberi nama anak-anak mereka dengan nama-nama yang boleh menyentuh kesucian akidah tersebut seperti nama ‘Allah’, ‘Malikul Amlak’ (raja bagi segala raja) dan sebagainya.  

Sabda Rasulullah SAW: “Sesungguhnya sehina-hina/seburuk-buruk nama di sisi Allah ialah seorang lelaki yang bernama Malikul-Amlak.” (Hadis riwayat Bukhari)

Dalam riwayat yang lain, Rasulullah SAW bersabda; “Lelaki yang paling dimukai oleh Allah pada hari kiamat dan paling hina ialah lelaki yang diberi nama Malikul-Amlak (kerana hakikatnya) tiada raja melainkan Allah.”  (Hadis riwayat Muslim).

Selain itu dilarang menggunakan nama yang menunjukkan pengabdian/penghambaan kepada selain Allah seperti Abdul-Kaabah (Hamba Kaabah), Abdun-Nabi (Hamba Nabi), Abdul-‘Uzza (Hamba Tuhan ‘Uzza) dan sebagainya.

Menurut mazhab Syafiie, harus memberi nama dengan nama-nama Malaikat. Namun demikian, sebahagian ulama memakruhkannya. 

Berkata Qadhi Iyadh; “Telah memakruhkan sebahagian ulama memberi nama dengan nama-nama Malaikat dan ia adalah pandangan al-Harith bin Miskin. Imam Malik memakruhkan memberi nama dengan Jibril dan Ya-sin.” 

Begitu juga, dimakruhkan memberi nama dengan nama-nama yang berkaitan dengan ‘nasib’ seperti dijelaskan dalam sabda Rasulullah SAW:  Janganlah kamu menamakan anak kamu Yasar (mudah), Rabah (untung), Najih (berjaya) dan Aflah (berjaya). Kerana sesungguhnya jika kamu bertanya seseorang; “Apakah ada di sana (Yasar, Rabah dan sebagainya itu)?” Lalu ia menjawab; “Tidak ada”. (Hadis riwayat Muslim)

Dengan kata lain, pemilihan nama anak perlu dilakukan dengan berhati-hati agar tidak menimbulkan masalah, lebih-lebih lagi perkara yang dilarang oleh agama. 

Sunday, 22 May 2016

NAMA ANAK INDAH DISEBUT


Pemilihan nama anak mestilah indah disebut dan membawa makna yang baik.  Maksud indah ialah senang disebut, mudah diingati dan ringkas.

Makna yang baik merujuk apakah 'lambang' kepada nama itu.  Dalam hal ini, memandangkan bahasa di syurga menggunakan bahasa Arab, haruslah diterjemahkan nama mengikut bahasa Arab.

Bagaimanapun, tidak bermakan nama orang Islam di seluruh dunia mesti seperti nama orang Arab.  Kalaupun nama itu tidak membawa apa-apa maksud, ia tidak menjadi masalah kerana perkara yang diutamakan ialah mengelak memberi nama yang membawa maksud buruk dan tidak sesuai dalam masyarakat.  

Kita berasa sedih apabila banyak nama dalam bahasa Melayu apabila diterjemahkan ke dalam Bahasa Arab mempunyai makna buruk dan mengaibkan, biarpun sedapk bunyinya.  Nama binatang, perbuatan buruk, maksud buruk dan nama berhala banyak dinamakan kepada anak akibat tidak mengetahui maksud dalam Bahasa Arab.

Bagi mengelak perkara itu, sebelum menetapkan nama anak, rujuklah maknanya dalam Bahasa Arab kepada mereka yang arif.  Perlu diingatkan, agar nama dalam Bahasa Arab hendaklah dieja dan disebut betul-betul.  Tambahan atau tertinggal satu huruf membawa makna berbeza.  Begitu juga nama yang menggabungkan beberapa perkataan sepatutnya saling berkaitan antara satu sama lain.

Antara nama pilihan Rasulullah SAW ialah Abdullah apabila baginda memberi nama anak Abu Thalhah dan Abbas dengan nama Abdullah pada hari kelahirannya. Dikatakan nama Abdullah sudah digunakan sebelum kedatangan Islam lagi dan ayahanda Nabi Muhammad SAW sendiri bernama Abdullah (hamba Allah). Selain itu, Baginda SAW sukakan nama para nabi apabila memberi nama Ibrahim kepada anaknya iaitu nama bapa para Nabi, iaitu Nabi Ibrahim.

Ibu bapa sekarang amat gemar menambah huruf kepada nama anak agar kelihatan agak pelik dan panjang.  Penambahan huruf q.e.y.f dan z banyak dilakukan kepada nama anak kerana dikatakan menarik, sedangkan keadaan sebenar menyebabkan nama anak sukar disebut dan dieja.

Pemilihan nama anak juga perlu menunjukkan perbezaan jantina. Ada ib bapa sengaja menamakan anak lelaki dengan nama melambangkan anak perempuan dengan alasan mencari kelainan atau terlalu menyukai nama itu.

Perbezaan jantina perlu jelas bagi mengelak kekeliruan.  Biarpun penggunaan bin dan binti membezakan antara lelaki dan perempuan, tetapi perkataan tersebut sering tidak disebut atau ditulis.

Satu perkara semakin berlaluasan berlaku dalam masyarakat Melayu ialah pemilihan nama panjang.  Nama itu sama ada digabungkan secara satu sebutan atau diasingkan menjadi hingga tiga atau empat nama.  Ejaan nama menjadi lebih panjang apabila ditambah dengan pangkal nama keluarga.


Nama panjang memang nampak hebat, tetapi tiada kelebihnnya, bahkan banyak mendatangkan masalah.  Tiada untungnya nama panjang hingga menggunakan 30 huruf, sedangkan nama panggilan harian hanya tiga atau empat huruf sahaja. 

Thursday, 19 May 2016

TANDA LEMAH TENAGA BATIN


Untuk mengetahui tanda-tanda lemah tenaga batin seseorang lelaki itu, seelok-elaoknya marilah kita perhatikan apakah yang berlaku semasa peroses erektil.

Proses ereksi adalah proses dimana apabila zakar seseorang lelaki terangsang akan bertukar dari keadaan lembik kepada keadaan tegang dan tersedia untuk melakukan hubungan jenis dengan pasangannya.

Untuk memahami apa yang menyebabkan berlakunya lemah tenaga batin atau mati pucuk, penting untuk kajian pertama dilakukan untuk mengetahui bagaimana proses ereksi berlaku. Bagi seorang lelaki proses ereksi merupakan satu proses yang kompleks berlaku di dalam badan. 

Ereksi melibatkan sistem saraf pusat, sistem saraf periferal, faktor-faktor psikologi dan yang berkaitan dengan tekanan, faktor-faktor tempatan dengan badan-badan atau ereksi zakar itu sendiri, dan juga hormon dan komponen vaskular (aliran darah atau edaran).

Bahagian zakar dimana proses yang membawa kepada ereksi mewakili hanya satu komponen tunggal.

Ereksi berlaku sebagai tindak balas terhadap sentuhan, bau, pendengaran dan rangsangan visual yang mencetuskan impulse elektrik di dalam otak.

Maklumat bergerak dari otak ke pusat-pusat saraf di pangkal tulang belakang, di mana gentian saraf utama menyambung ke zakar dan mengawal aliran darah semasa ereksi dan selepas itu.

Rangsangan seksual menyebabkan pelepasan bahan kimia daripada saraf pada zakar yang mencetuskan satu siri peristiwa yang akhirnya menyebabkan kelonggaran otot semasa ereksi zakar.

Kelancaran otot-otot dalam badan-badan semasa ereksi mengawal aliran darah ke dalam zakar. Apabila otot relaks, aliran darah secara mendadak meningkatkan, dan ereksi menjadi penuh dan tegar, itulah yang menyebabkan ereksi. 

Jika satu atau lebih daripada proses fizikal dan / atau psikologi di atas terganggu, lemah tenaga batin boleh berlaku.

Disfungsi erektil menggambarkan ketidakupayaan untuk mencapai dan mengekalkan ketegangan zakar lelaki yang mencukupi untuk melakukan hubungan.

Secara umumnya, punca lemah tenaga batin dibahagikan kepada 2 jenis. Ramai lelaki akan mempunyai kedua-dua sebab ini iaitu psikologi (mental) dan fizikal atau organik (yang mempunyai kaitan dengan organ tubuh badan atau sistem organ).

Penggunaan pemakanan tambahan dapat membantu masalah yang dihadapi.